Followers

28 March 2010

Iktibar...

alhamdulillah.. akhirnya, selamat juga ana dan ummi ana sampai di rumah setelah semalaman menjaga nenek ana yang sedang sakit di Hospital Sultanah Nur Zahirah, Kuala Terengganu.. walaupun ni merupakan julung2 kalinya dalam sejarah ana jaga/teman orang sakit kat hospital, tapi bagi ana, ianya dah cukup untuk memuhasabah diri ana ni..

kisahnya beekisarkan di wad 8CD.. wad ni kebanyakannya tempat untuk pesakit-pesakit yang dalam pemerhatian doktor.. dan nenek ana juga ditempatkan di sini atas sebab sakit darah tinggi dan kencing manis..*doakan nenek ana cepat sembuh*.. dalam wad nie, macam-macam pesakit yang ada.. kecik besar, tua muda, miskin kaya, semua ada.. dan macam-macam ragam manusia yang ana boleh perhatikan di wad nie..

Peristiwa 1 :

masa ana mula-mula sampai kat wad nenek ana nie, ana dah dengar suara orang menangis2, merengek.. seram sejuk juga.. dan rupa2nya, suara 2 datangnya dari katil hujung yang keseluruhannya ditutup dengan langsir.."kesiannya.. mesti tak tertanggung sakitnya"..tapi, yang peliknya, tak ada sorang pun nurse yang pergi kat katil tu..dan ana pula tak adalah pula tanya kat sapa2 tentang kenapa 'dia' menangis 2..yela.. ana sedar yang ana sedang berada di hospital ketika itu.. mestilah sebab sakit kan.. i thought so..

Tapi, lain pula jadinya bila dah masuk maghrib.. meremang bulu roma ana bila dengar lagi suara tangisan tu dan diselangi dengan esak2 yang sangat membuntukan perhatian.. perasaan ingin tahu ana yang membuak-buak akhirnya mendesak ana untuk melangkah ke katil tersebut.. tapi.. langkah ana terhenti bila ana dengar nenek ana bagitau ummi ana yang memang selalu pesakit tu macam tu.. menangis2.. meraung2, menjerit2..belum abis nenek ana perihalkan tentang pesakit tu, tiba2, terdengar carutan2, dan macam2 lagi perkataan buruk dari arah katil tersebut.. semakin lama semakin teruk dan akhirnya, diam bila dicucuk ubat penenang.. menurut jururawat2 kat situ, memang mak cik tu macam 2..yelah, orang tua, memang kuat merengek.. tapi, asal je nak check atau masuk ubat, mesti ditendangnya kuat2, or even worse, diludahnya kearah nurse2 kat situ.. bila disuruhnya mengucap, terus dihentamnya dengan "ngucap babi mu..'' dan perkataan tu kerapkali diulang.. astaghfirullah.. semua pesakit kat situ pun dah lali.. dan masing2 hanya boleh buat iktibar untuk diri sendiri.. terkesima ana.. mak cik tu juga kerap kali ulang ayat "maaf..maaf.. mok.. Y (bukan nama sebenar) tak buat salah pun.. maaf mok.. tolong Y mok.. ni orang nak bunuh kite".. hurm.. ana tak berani nak buat tafsiran sendiri.. namun, peristiwa ni cukup2 memberi kesan kat ana dan ana harap peristiwa ni mampu memberi pengajaran yang berguna bagi mereka yang mamu berfikir..

Peristiwa 2 :

dalam ana mengurut2 nenek ana yang sedang tidur sambil berbual-bual mesra dengan ummi ana, tiba2, kami dikejutkan lagi dengan satu situasi.. terdengar seseorang sedang muntah2 tanpa henti.. mula-mula, kami hanya buat biasa je lah.. yelah.. hospital.. namun, keadaan 1 keluarga yang kelihatan cemas kehulu kehilir melepasi katil nenek ana membuatkan kami tertanya2.. Ya Allah, apa lagi iktibar yang mahu Kau dedahkan Ya Allah..

persoalan ana terjawab bila ana disuruh membasuh gelas di sinki berhampiran..sambil membasuh gelas, automatic mata ana tertumpu ke arah katil seoarang pesakit.. Ya Allah, terkejut ana apabila ternampak seorang mak cik yang sedang terseksa menanggung sakitnya 'muntah secara terpaksa'.. dan ana dikejutkan lagi apabila ternampak muntah yang kelihatan seperti air longkang (maaf andai keterlaluan, namun itulah realitinya) tersembur2 dari mulut mak cik tu..sederhana sahaja orangnya.. mengalir air mata ana melihat keadaan mak cik tu sebegitu teruknya.. mungkin inilah buktinya peribahasa 'berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikulnya..' perut mak cik itu yang membulat seakan-akan memberi tanda yang muntah itu akan berterus2an keluar..

anak-anak serta suami terus-terusan menangis tanda tak tahan melihat keadaan insan yang tersayang menanggung sakit yang tiada penghujungnya itu.. ana kawal diri ana supaya tidak terlalu focus ke arah mak cik 2.. sebab ana kira, itu bukanlah sakit biasa.. dan mungkin ianya satu aib bagi ahli keluarganya.. sekembalinya ana ke katil tempat nenek ana, ana dikejutkan dengan cerita seorang mak cik yang lain di mana, katanya, mak cik tersebut terkena santau.. ana yang kurang arif tentang santau ni hanya menadah telinga mendengar cerita mak cik tersebut yang kelihatannya amat berpengalaman dengan kejadian santau2 ni.. jauh disudut hati, kerap kali ana berdoa minta dijauhkan dari musibah2 seperti ini.. na'uzubillahi min zaalik..

ana tidak dapat menggambarkan bagaimana sedihnya perasaan ahli keluarga mak cik tersebut.. sepanjang malam terdengar sayut2 orang muntah2 diselangi suara doktor2 yang cuba untuk memberikan rawatan yang paling baik buat mak cik tersebut..walaubagaimanapun, ana hanya mampu mendoakan moga mak cik tersebut selamat.. dan semoga sakit yang ditanggung terhapus dengan izin Allah taala..

bagaimanalah agaknya keadaan mak cik2 tersebut sekarang? ana pun tak tahu sebab sebelum ana meninggalkan wad tadi, mak cik (peristiwa 1) dipindahkan wad setelah anaknya datang melawat, dan mak cik (peristiwa 2) dipindahkan ke wad I.C.U kerana keadaan yang semakin teruk..

Sama-samalah kita panjatkan doa agar Allah berikan yang terbaik buat mak cik2 tersebut.. serta, moga nenek ana cepat sembuh.. Semoga apa yang ana coretkan kali ini mampu memberikan pengajaran buat sahabat2 semua juga.. Ambillah yang jernih dan buanglah yang keruh.. Jadikan iktibar ini sebagai pemangkin untuk kita terus berjuang, mencari keredhaan Allah S.W.T..insyaAllah..

p/s : syukuri nikmat sihat yang dikurniakan Illahi..

6 comments:

bawahbumi said...

nikmat sihat yg harus dimaknakan sebelum ditarik kembali.

semoga nenek ayen cpt sembuh aminn~

farihah ahmad said...

syukron ena..
hrap2 gtula..

n smoga nasya cpat tggi~.. hehe..
xyh dh cri2 tiang lg kn..

bawahbumi said...

hoho~susahnye nk tinggi!sobss

farihah ahmad said...

insyaAllah.. xmustahil 2..
^^

husna said...

sgt sedih cite2 tu sume...
ermmm, realiti tu akan sy hadapi stiap hari 6 thun stengah lg....tabahkn hatiku~~
p/s: sgt bimbang andai x dpt bantu PESAKIT yg sgt berharap pd DOKTOR....T_T
-doktor hanya WASILAH dr Allah utk mnyembuhkn, Allahlah PENYEMBUHnya-

*smoga nenek ayien cpt sembuh,amiin*

farihah ahmad said...

aamin.. una, syukran..

urm,ayien doakan una jdi doktor muda yang mampu mnerpkan nilai2 murni ajrn agme kat para pesakit.. nk2 psakit2 yg dh tua..

i know u can do it..
insyaAllah.. ^^